Posted by: aKuD@iF | 18 October 2009

Selagi ada rindu

Selagi Ada Bulan Mentari
Selagi Ada Berkasihani
Selagi Ada Bulan Dan Bintang
Selagi Ada Berkasih Sayang

Selagi Ada Ombak Dan Laut
Selagi Hatiku Terpaut
Selagi Ada Turunnya Hujan
Selagi Ada Rahmat Tuhan

Selagi Ada Langit Dan Bumi
Selagi Cintaku Bersemi

co

Selagi Ada Waktu
Selagi Ada Rindu
Biar Beribu Batu
Ingin Aku Bertemu

Oh Kasih (Oh Kasih)
Damailah (Damailah)
Engkau Disana

Ku Berdoa (Ku Berdoa)
Pada Tuhan (Pada Tuhan)
Agar Kau Bahagia

Lagu: Pak Long
Lirik: Pak Long

Boleh mendownload lagu tersebut di :

http://selagiadarindu.com/portal/

http://www.mediafire.com/?wa2tymnthdw

Posted by: aKuD@iF | 26 September 2009

Bila Waktu Telah Berakhir

Bagaimana kau merasa bangga
akan dunia yg sementara
Bagaimanakah bila semua hilang dan pergi
meninggalkan dirimu

Bagaimanakah bila saatnya
waktu terhenti tak kau sadari
Masikah ada jalan bagimu untuk kembali
mengulangkan masa lalu

Dunia dipenuhi dengan hiasan
Semua dan segala yg ada akan
kembali padaNya

Bila waktu telah memanggil
teman sejati hanyalah amal
Bila waktu telah terhenti
teman sejati tingallah sepi

Artis : OPICK

Link untuk memuat turun lagu tersebut : http://www.mediafire.com/?jwi5yeq0mza

Posted by: aKuD@iF | 20 September 2009

Salam AidilFitri

kad-raya

Di kesempatan yang berbaki usia ini, hamba meminta maaf sebanyak-banyaknya kepada semua yang mengenali dan juga seluruh umat manusia atas keterlanjuran bicara dan perbuatan serta kadang-kadang khilaf dalam memperihal sesuatu.

Semoga kehadiran aidilfitri ini memberi seribu erti kepada kita semua selepas konvokesyen universiti Ramadhan pada tahap usia kita. Semakin lanjutnya usia, semakin matang kita dalam ibadah dan sahsiah, hasil didikan Ramadhan. Moga-moga musim Ramadhan akan datang, masih sempat untuk kita selusurinya.

Harapan bersama, status hamba Ramadhan kita akan berterusan sepanjang tahun dengan menaiktaraf pada Ramadhan akan datang. Khuatir, selepas sahaja Ramadhan berlalu, kita masih dibelenggu kejahilan dan keegoaan kita pada Allah dan Islam dengan rela menjadi hamba nafsu, hiburan dan bermacam lagi perkara lagha yang lain.

Akhir kalam, sambutlah Aidilfitri ini dengan penuh rasa tawadhuk, kesederhanaan dan penuh dengan jiwa kehambaan kepada Allah. Selitkan kegembiraan Aidilfitri dengan kesayuaan jiwa (dalam konteks muhasabah diri) agar kita masih tepaut pada dahan-dahan syukur dan sabar.

Salam Aidilfitri buat semua. Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar !

1 Syawal 1430H

Posted by: aKuD@iF | 13 September 2009

Laungan ‘Take Beer’ daripada UMNO

Islam ialah konsep bertuhan yang berautoriti dan original dalam penerapan cara hidup yang mulia kepada semua makhluk. Dan juga agama yang menjadi rahmat bagi seluruh alam, cara hidup contoh bagi seluruh umat manusia. Indahnya Islam dapat dikongsi dengan adanya ketelusan dalam tolenrasi dan menghormati kepercayaan masyarakat lain. Dasar tolenrasi Islam agar semua masyarakat yang pelbagai lapisan karakter dan kepercayaan, hidup aman dan sejahtera tanpa menggadaikan prinsip Tauhid dan perlonggaran syariah.

Sayangnya hakikat kemulian agama ini masih belum di sedari dan difahami dengan mendalam oleh realiti masyarakat kita hari ini terutamanya mereka yang menggelar diri mereka sebagai islam tetapi dalam masa yang sama menjatuhkan imej dan kemulian Islam dengan tindakan yang tidak sepatutnya.

Umum sudah maklum dan mengetahui mengenai isu pemindahan kuil Sri Mariamman di Seksyen 19 ke Seksyen 23 Shah Alam. Kekecohan bermula apabila ada pihak yang mengambil kesempatan disebalik isu ini dengan mengadakan satu demonstrasi jalanan di pejabat kerajaan Selangor dalam membantah projek pemindahan tersebut tanpa menggunakan saluran-saluran alternatif dalam menyampaikan rasa tidak puas hati tersebut.


Pijak Kepala Lembu


Arak kepala lembu bantah pindah kuil Malaysiakini 28-8-09

Tindakan biadap sekumpulan penduduk yang membawa sepanduk tertera ‘Take Beer’ dan upacara memijak kepala lembu. Tindakan mereka ini memijak kepala lembu jelas menunjukkan mereka menghina agama hindu yang menganggap lembu adalah suci bagi kepercayaan mereka. Bagi mereka menghina lembu adalah umpama sesiapa sahaja melukis gambar Allah dan menghenyak dengan kaki di hadapan kita.

Tindakan mereka menghidupkan api perkauman ini sepatutnya dipandang serius oleh pihak-pihak tertentu yang menjadi pendokong setia ISA dan pihak berkuasa. Kejahatan mereka inilah yang sepatutnya menjadi sebab keberlangsungan akta kejam ISA dan bukannya cetusan syak wasangka dan fitnah yang membawa kepada hukuman zalim dan tanpa pengadilan sewajarnya.

Islam agama yang datang daripada Allah amat mulia dan terpuji. Setiap umat Islam di minta memelihara Islam dan mempertahankannya daripada dicemari oleh musuh-musuh yang jahil dan kufur. Antara tuntutan Islam bagi memelihara agama ini ialah melarang umatnya menghina agama dan kepercayaan umat lain. Tuntutan ini jelas dinyatakan di dalam surah Al-An’am ayat 108 yang bermaksud :

“Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembahyYang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas Dengan ketiadaan pengetahuan. Demikianlah Kami memperelokkan pada pandangan tiap-tiap umat akan amal perbuatan mereka, kemudian kepada Tuhan merekalah tempat kembali mereka, lalu ia menerangkan kepada mereka apa yang mereka telah lakukan.”

Penghinaan secara terbuka terhadap kepercayaan lain merupakan sesuatu yang amat mengaibkan sekaligus membawa sifat prejudis dan fobia mereka terhadap Islam. Bahkan kejahatan mereka yang melampau ini akan merugikan umat Islam itu sendiri. Allah yang Maha Pengasih memerintahkan kita berdakwah dan bukannya mencela atau menghina.


Polemik ‘Take Beer’


take beer 1

Tambahan pula, reaksi jahiliyyah yang ditonjolkan oleh mereka dengan menggunakan perkataan ‘Take Beer” pada salah satu kain rentang benar-benar membuktikan bahawa mereka rela dalam kemungkaran apabila inisiatif yang diambil oleh kerajaan Selangor dalam membendung gejala menjual arak.

Perkataan ‘Take Beer’ seolah-olah mempersenda ungkapan mulia Takbir. Oleh kerana kepentingan politik, mereka sanggup mengeksploitasikan hal-hal yang berkaitan dengan Islam dengan cara yang jijik dan angkuh.

Kelantangan mereka dalam menyuarakan rasa tidak puas hati dengan langkah awal pencegahan penularan gejala minuman keras ini hanya berorientasikan tunjang politik perkauman semata-mata dan bukan daripada kefahaman aqidah yang sebenar. Jelas di sini, mereka hanya Islam pada nama sahaja dan sebahagian pemikiran mereka dibenih dengan sikap jahil dan munafiq.

Kita tidak terkejut apabila masyarakat bukan Islam membantah usul ini kerana mereka tidak beriman dan kurang arif tentang Islam tetapi yang menghairankan, puak-puak yang hanya labelnya Islam bersubahat menentang keras perlaksanaan peraturan ini secara terang mahupun tersembunyi. Agenda mereka, memenangkan kepuasan nafsu duniawi mereka sahaja termasuk kepentingan politik jahiliyyah tanpa pembelaan Islam diletak sebagai titik kemuncak kemenangan.

Kita hairan apabila mufti-mufti dan ulama dalam kerajaan mengambil sikap membisu dalam persoalan ini, sama ada menyokong atau membantah. Sepatutnya mereka sebagai orang yang arif tentang Islam memberi respon kepada masyarakat Islam khususnya, tentang setiap perkara yang berkaitan. Dengan ini, corak pemikiran masyarakat Islam Malaysia lebih bernas dan islamik dalam menganalisis setiap isu dan menangkis serangan dakyah kuffar.


Proaktif kepada dialog umum

Tempoh hari, satu perjumpaan khas dibuat oleh pihak kerajaan Selangor dengan penduduk setempat, retetan daripada demostrasi yang dibuat oleh sebahagian penduduk tersebut di hadapan bangunan kerajaan Selangor. Namun, belum sempat perbincangan ilmiah seperti yang diharapkan oleh barisan kepimpinan kerajaan Selangor sampai ke penghujung, wujud kacau-bilau oleh puak-puak tertentu dengan menganggu dan menjahanamkan perjalanan program.

Mereka melemparkan kata-kata kesat, maki-hamun dan fitnah kepada barisan kepimpinan yang ada pada masa itu. Kecelakaan karakter yang ditonjolkan oleh mereka amat menjijikkan apatah lagi ianya berlaku dalam bulan Ramadhan yang Mulia. Mereka seolah-olah hilang pertimbangan iman sehingga sanggup menodai kesucian dan keharmonian Ramadhan.

Pada mereka, kuil hindu tidak sepatutnya dibina di situ atas alasan masyarakat di situ majoriti Islam, kebimbangan mereka risau pengaruh agama hindu meresap dalam jiwa penduduk Islam disitu. Mereka juga khuatir daripada aspek keselamatan mereka kurang terjamin kerana upacara umum masyarakat hindu akan menggamit ramai orang asing bertandang kesitu.

Mungkin ada betulnya andaian mereka, tetapi apakah mereka tidak menggunakan saluran yang sewajarnya seperti yang disediakan untuk merungkai kebimbangan tersebut. Adakah kuil itu benar-benar dihadapan rumah mereka dan aspek keselamatan mereka terabai? Ini yang sepatutnya dibincangkan dan bukan merosakkan majlis tersebut dengan kata-kata nista dan kesat.

Apakah agenda sebenar mereka? Jelas, agenda mereka, memenangkan kepuasan nafsu duniawi mereka sahaja termasuk kepentingan politik jahiliyyah tanpa pembelaan Islam diletak sebagai titik kemuncak kemenangan.


samseng


Muhasabah diri

Marilah kita sama-sama bermuhasabah diri, terutamanya segelintir daripada kita yang hanya bertindak berlandaskan nafsu dan melulu ini. Pertama, kita membantah pembinaan kuil tetapi dalam masa yang sama kita membatukan diri apabila masjid diroboh.

Kedua, kita yang kecoh dengan rumah ibadat kepercayaan lain, tetapi kita tidak kisah apabila ramai yang tidak ke masjid dan surau untuk solat berjemaah, mendengar tazkirah dan lain-lain ibadah. Natijahnya, ramai daripada kalangan kita tidak solat langsung tanpa sebab yang diizinkan syarak.

Persoalan umum, apakah mereka ini Islam yang sebenar-benarnya atau hanya plastik sahaja? Islam tidak perlu kepada pelaris yang bersifat menghina kepercayaan orang lain. Kerana Islam terlalu indah.

Posted by: aKuD@iF | 7 September 2009

Terima Kasih kah?

terima_kasih celaka

Perlukah berterima kasih untuk perkara kotor seperti ini? Pelik binti Jelik betul minah ni. Moga dia beroleh hidayah Allah Taala.

Posted by: aKuD@iF | 6 September 2009

Mana Milik Kita

Bukan sekali, malah telah banyak kali soalan tersebut ditujukan kepada saya. Dan setiap kali itu juga, muka saya akan merona merah sebelum memberikan jawapannya.

Merah bukan kerana marah. Akan tetapi wajah yang memerah itu adalah manifestasi dua rasa yang sedang sarat bergelora dalam jiwa. Rasa malu berbaur ragu dan cemburu. Malu untuk menyatakan pandangan, walau pendirian saya dari sudut hukum telah jelas sebagaimana yang disyari’atkan agama.

Ragu bersulam cemburu, kerana sebagai seorang perempuan, sifat yang satu ini pasti ada sebagai bukti saya juga wanita biasa yang memiliki akal yang satu dan sembilan emosi dalam diri. Darinya lahir kelebihan dan kekurangan seorang wanita bergelar ibu dan juga isteri.

BUKAN MUDAH

Kali ini, soalan yang sama ditanya pada ruangan komentar di dalam blog saya. Janji saya untuk menyatakan pandangan sekaligus memberikan jawapan.

“ Bukan mudah sebenarnya untuk berpoligami.” Demikian jawapan awal suami bila saya memulakan perbincangan kami kepada soal yang dianggap ‘taboo’ dalam masyarakat hari ini. Suatu isu fiqh turun temurun yang sangat kontroversi bila membicarakannya.

“ Kenapa abang kata, bukan mudah ? Kalau begitu, mengapa ramai lelaki hari ini yang seakan-akan merasa senang untuk bernikah satu lagi? “ soal saya agak provokatif.

“ Senang melafazkan akad pernikahan, tetapi bukan senang dari sudut melangsaikan tanggungjawab selepas perkahwinan,” jelas suami sambil memandang jauh ke luar jendela.

“Andai sebelum berkahwin buat pertama kali seorang lelaki perlu berfikir dua tiga kali, inikan pula untuk berpoligami. Sepatutnya kena fikir sepuluh kali, atau lebih lagi. Fikir berpuluh kali itu bukan untuk mencari jalan menyembunyikannya dari isteri tapi memikirkan cara pelaksanaan tanggungjawabnya” tambah suami.

Saya menerima penjelasan suami dengan anggukan yang bertali. Ye, bukan mudah bagi seorang lelaki untuk berpoligami, jika neraca pertimbangannya adalah tambahan tanggungjawab dan amanah yang hadir bersama satu lagi lafaz, ‘aku terima nikahnya’. Juga bukan mudah untuk seorang isteri menerima poligami, jika pertimbangan emosinya mengatasi akal dan rasional yang satu. Bukan menafikan hukum, tetapi meragukan kemampuan diri menampung rasa cemburu.

Itu belum lagi ditambah dengan penerimaan anak-anak. Sungguh, panjang ceritanya.

KEPELBAGAIAN MANUSIA

“ Bagaimana pula pandangan abang, jika ramai wanita mengatakan hanya mereka yang mengetahui kemampuan suami. Layak atau tidak untuk berpoligami?” saya bertanya, masih mahu melanjutkan perbincangan.

“ Pandangan tersebut juga tidak tepat. Mampu bagaimana yang dimaksudkan? Kalau dari sudut kewangan, mungkin sahaja seorang suami memiliki sumber kewangan lain yang di luar dari pengetahuan isteri. Jika kemampuan dari sudut nafkah batin, keserabutan minda di waktu tertentu boleh memberikan kesan kemampuan batin seseorang lelaki. Ia juga boleh menyebabkan turun naik. Isteri sukar mengukurnya” tingkah suami menjawab persoalan saya sebentar tadi.

“ Tak patutlah macam tu. Sewajarnya, tiada rahsia antara suami dan isteri dan juga suami sepatutnya beritahu isteri jika ada kekurangan dalam rumahtangga mereka,” luah saya tidak puas hati. Menggeleng kepala saya memikirkannya.

“ Ye, itu yang ideal, yang sepatutnya. Tapi, bukan semua orang boleh mendedahkan segala perkara kepada pasangannya. Malah Islam juga mengajar untuk menyimpan beberapa perkara yang dikira lebih membawa banyak mudarat berbanding manfaat kepada rumahtangga. Bukan saja itu, malah dibenarkan pula menyembunyikan beberapa perkara dari pasangan di dalam keadaan tertentu. Manusia ni pelbagai ragam dan sifatnya, As ” kata suami mengingatkan saya.

“ Hmm..sebab itu, sukar untuk berjumpa dengan poligami yang berpandukan sunnah dari meraikan nafsu hari ni, kan bang,” keluh saya, masih menggeleng kepala.

“ Ye, itu betul. Tapi kerana meraikan nafsu itulah salah satu sebab Islam menghalalkan poligami. Sebagai agama fitrah yang mengiktiraf kepelbagaian keperluan dan kehendak manusia dalam hidup berpasangan, poligami adalah jalannya. Agar gelora yang membara itu disalurkan pada yang halal, dan bukan sebaliknya. Bukan sekadar untuk kepuasan diri, tapi juga untuk mengawal nafsu agar dia terus dapat beribadah dengan sempurna. Apa cacatnya pada niat dia kalau begitu? Dia bukan serakah tapi berniat menutup pintu gangguan hati “ kata suami saya dengan tenang.

“Tapi kena ingat juga, bukan semua poligami berpunca dari kehendak nafsu malah banyak lagi sebab lain yang amat bertepatan dengan fitrah manusia dan kepentingan umum, malah kepentingan isteri yang pertama juga. Yang ini panjang kalau nak dihurai dan ia kena didengar dan dibaca dengan aqal berpandu iman bukan emosi bersalut nafsu, baru boleh faham“ sekali lagi suami mengingatkan sambil tersenyum. Saya mengangguk kepala mengiyakan, walau jiwa amat berat menerima kenyataan.

TAMBAH ILMU

Saya merenung jauh ke dalam diri. Mengenang nasib wanita-wanita di luar sana yang masih belum bersuami, dan tidak kurang juga para isteri yang telah kehilangan dahan bergantung untuk meneruskan kehidupan ini. Ketika tiada lelaki-lelaki bujang yang datang melamar, menyatakan persetujuan untuk menggalas peranan yang telah ditinggalkan, saya bersimpati. Hati wanita saya terusik. Naluri keimanan saya turut berbisik, ‘kerana itu Islam menyediakan jalan keluar..poligami.’

Namun, menjadikan bisikan itu sebagai suatu perlaksanaan tidak semudah yang dirasakan. Jiwa bertarung antara nafsu dan iman. Saya tahu, sukarnya menundukkan rasa cemburu dan ragu yang bukan-bukan.

“ Ada baiknya, kita, juga semua pasangan suami isteri hari ini menambah ilmu tentang perlaksanaan poligami. Bukan sekadar membicarakan hukum, tetapi dari sudut pelaksanaan sebagai jalan keluar yang benar-benar mendatangkan manfaat buat masyarakat. Umpama ubat yang menyembuhkan, bukan racun yang mendatangkan kebinasaan,” saran suami.

“ Abang ada cadangan buku yang baik dan sesuai untuk itu?” soal saya. Bagi saya, sebarang pandangan tentang perlaksanaan poligami yang harmoni dan berjaya sewajarnya datang dari pengalaman individu yang telah dan sedang melaluinya, bukan dari angan-angan semata-mata.

“ Ada..buku Dr. Basri Ibrahim, tajuknya : Hidup Bahagia dengan poligami. Melihat kepada tajuk dan kebiasaan penulisnya, abang yakin kupasannya bukan sekadar ilmiah dan kontemporari, tetapi ia juga bersumber dari pengalaman beliau sendiri sebagai pengamal poligami” jawab suami.

MANA MILIK KITA…

Soalan ini akan terus ditanya. Jawapan saya, serahkan sahaja pada Yang Esa. Biarlah Allah SWT yang menentukannya. Lantaran sejak melangkahkan kaki di usia awal pernikahan saya dan suami, saya memohon dari-Nya apa yang terbaik untuk dunia dan akhirat saya sekeluarga.

Kepercayaan saya bulat terhadap suami. Perasaan hormat, sayang dan cinta saya kepadanya bukan membuta tuli tanpa berpandukan panduan agama. Saya yakin sebarang keputusannya adalah untuk kebaikan dan kebahagiaan kami bersama. Bukan sekadar di dunia, tetapi yang lebih penting sehingga ke akhirat sana.

Pada saya, layanan istimewa dan khusus yang saya lakukan buat suami bukan untuk menjauhkan kami dari ruang poligami; akan tetapi itulah tanggungjawab dan curahan bakti seorang isteri buat suami. Sebagaimana yang diperintahkan Ilahi. Saling menerima dan memberi dalam ikatan rumahtangga bahagia. Bukan atas alasan memiliki, tetapi lebih kepada atas dasar menyintai kerana-Nya.

Cukuplah saya melaksanakan tugas ini sebaiknya, selebihnya saya serahkan atas ketentuan yang Maha Esa.

Semoga penjelasan ini memberikan jawapan buat yang bertanya. Yang baik dari Allah jua, yang buruk dari kelemahan saya sebagai manusia biasa.

Mana milik kita..tidak ada milik kita. Semua yang ada, Allah yang punya..

Wajah saya masih merona merah tatkala mengakhiri bicara ini.

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Artikel ini dicedok di http://ummuhusna99.blogspot.com/ untuk tatapan semua pembaca. Semoga kita beroleh sedikit manfaat. Insya Allah.

Posted by: aKuD@iF | 6 September 2009

Universiti Sahsiah Mukmin

Penghujung bulan Ogos merupakan bulan yang dinanti-nantikan oleh graduan-graduan yang telah berjaya menamatkan pengajian mereka. Pada bulan inilah mereka diraikan oleh ahli keluarga dan seluruh warga universiti pada hari yang sangat berprestij, hari konvokesyen. Ibu bapa merupakan insan yang paling gembira melihat kejayaan anak-anak mereka.


usm


Segulung ijazah digenggam erat. Detik tersebut akan dicatatkan dan direkodkan sebagai detik terindah dalam hidup mereka. Hari yang dinanti-nantikan sepanjang pengajian mereka selama tiga hingga empat tahun di universiti tersebut.


Graduate


Itu kisah graduan yang diraikan. Apakah kaitannya dengan bulan Ramadhan yang sedang kita lalui sekarang?

Analoginya mudah. Universiti kita sekarang adalah bulan Ramadhan. Berminggu-minggu sebelum masuk ke ‘universiti’, kita seharusnya membuat persiapan awal yang lengkap. Persiapan diri dan mental. Menyelesaikan segala urusan duniawi kerana kita bakal masuk ke satu bulan yang mengkehendaki kita menyibukkan diri dengan amalan dan ibadat yang boleh mendekatkan diri kepada Allah.

Minggu pertama dalam bulan Ramadhan, ibarat minggu orientasi di universiti. Kalau di universiti, kita berdepan dengan minggu orientasi yang memenatkan, yang mengkehendaki kita banyak berjalan dari satu fakulti ke fakulti yang lain, dan berdepan dengan realiti sebenar kehidupan universiti yang tidak lah semudah yang disangka.

homework5[1]

Kisahnya sama dengan bulan Ramadhan ini, minggu pertama akan menjadi sangat berat bagi mereka yang baru belajar berpuasa dan bagi yang sudah sekian lama tidak melatih diri berpuasa sunat. Kerana puasa bukanlah hanya menahan lapar dan dahaga tetapi turut menuntut kita menahan nafsu marah, iri hati dan semua sifat yang dulunya dididik oleh syaitan selama 11 bulan sebelum ini. Letih berpuasa bukanlah alasan untuk bersikap ‘moody’ dan kurang energetik dalam kerjaya.

Pengisiannya pula berorentasikan kerinduan kepada Pencipta yang melimpahkan Rahmat dan MaghfirahNya. Serta pujuk rayu agar dilepaskan daripada Neraka yang meluap-luap bahangya. Ramadhan juga mengajar pencinta akhirat memperkemaskan kualiti ibadat fardhu dan menggandakan amalan sunat serta menghidupkan sunnah mulia Rasulullah s.a.w.

ngs38_0377

Seperti mana universiti sebenar, setiap apa yang diajar tetap akan diuji dalam peperiksaan. Ujian kita kali ini datangnya dari Allah. Allah munguji kesabaran kita dengan perkara yang kita paling marah, Allah menguji keimanan kita dengan perkara yang paling kita sayang, Allah juga menguji kekuatan kita pada perkara yang paling kita lemah, Allah menguji ketaqwaan kita pada perkara yang kita lalai, malah Allah uji kita dalam semua perkara. Disitulah, bukti cinta sejati yang selama ini kita ucapkan dipertaruhkan. Lulus dan gagal dalam ujian Allah, sepatutnya dijadikan tanda aras bagi mereka yang sentiasa mengejar kejayaan segulung taqwa.

love-you

Belajar merungkai dan menginsafi diri atas kebesaran Alllah sekali gus dapat menambah keimanan dalam diri kita. Kesanggupan berjaga malam dan bersengkang mata menyiapkan ‘assignment’ dalam pelbagai cara demi mengumpul ‘mata’ tambahan untuk berjaya di universiti Ramadhan ini. Ada yang mendirikan solat terawih, membaca Al-Quran, mengerjakan solat-solat sunat dan berlumba-lumba melakukan ibadah yang disukai oleh Allah.

pr0056

Jika mahasiswa berlumba-lumba menyiapkan assignment, membuat tutorial, keluar masuk bilik lecturer bertanyakan soalan yang tidak dapat diselesaikan, berusaha mendapatkan markah tertinggi dalam kalangan rakan-rakan mereka, dan sedaya upaya inginkan gelaran dekan. Di bulan inilah kita perlu letakkan azam dan berlumba-lumba melengkapkan ibadah kita,banyakkan zikrullah, berlumba mengejar pahala untuk bekalan kita dan sedaya upaya inginkan gelaran muttaqin ( orang-orang bertaqwa ).

solat malam

Ijazah Taqwa akan dianugerahkan pada Konvokesyen Akhirat nanti oleh Allah sendiri. Beruntunglah bagi mereka yang menerimanya, dan merugilah bagi mereka yang mensia-siakan Ramadhan yang menjadi Universiti kepada anugerah Taqwa. Hanya sebilangan sahaja akan berjaya ditambah pula dengan ‘sijil’ LailatulQadar bagi mereka yang memburunya.

Roh puasa akan membenihkan karakter diri yang mantap dan terpuji. Apatah lagi janji Allah pada mereka yang benar-benar sabar dengan mengerjakan suruhan-suruhanNya, pasti Taqwa menjadi milik mereka.
Harus diingat, Ramadhan bukan menjadi titik tolak untuk meraih Taqwa, amalan Fardhu yang lain turut menjadi syarat-syaratnya. Sebaik mana pun amalan kita di bulan Ramadhan, tetapi di bulan-bulan yang lain, kita masih ditakuk lama, mencari sisa-sisa maksiat, Taqwa hanyalah sebuah mimpi.

cinta_Allah

Namun, universiti Ramadhan jangan diperlekehkan, kerana disitu bisa ditanam pucuk-pucuk taqwa dan iman. Orang yang bertaqwa seolah-olah mereka sedang berjalan di tengah-tengah malam yang padanya penuh onak dan duri. Begitulah bakal-bakal ‘graduan’ taqwa dalam meniti usia dunia fatamorgana ini.

Pemergian Ramadhan, bukanlah untuk ditangisi berterusan. Alangkah beruntung jika tangisan itu menyiram benih-benih iman yang disemai semasa berada di Universiti Al-Mubarak. Usah biarkan segala usaha menanam benih tersebut dipersia-siakan. Jika kita teruskan dengan amalan yang telah kita didik dalam diri kita selama sebulan ini, InsyaAllah, benih iman tadi akan tumbuh segar dalam diri kita sehingga kita bertemu dengan ramadhan yang akan datang dengan penuh pengharapan.


« Newer Posts - Older Posts »

Categories